Tuesday, December 29, 2015

Masalah Pokok dan Furuiyah

Masalah Pokok dan Furuiyah

- Pokok:
Perintah untuk meluruskan shaf pada waktu sholat jamaah

- Furuiyah:
Cara imam meluruskan shaf makmum. Dan, ini macam-macam.

Ada imam yang keukuh dengan dalil.
Maka dia meluruskan makmumnya ya pakai instruksi berbahasa Arab. Sesuai contoh Rasulullah saw. Walaupun makmumnya pada nggak ngerti.

Ada pula takmir masjid yang menyiapkan karpet bergambar. Sebagai tanda batas shaf, dan lurus.

Adapula pengurus masjid yang membuat garis hitam di atas lantai. Tanda shaf.

Ada pula yang mengecat tembok masjid dg garis warna hitam. Lalu ditulisi "shaf".

Semua itu hal-hal furuiyah. Tidak lantas menjadikannya bidah. Walaupun secara fakta, tidak pernah kita temukan dalilnya. Baik oleh Rasulullah saw maupun sahabat dan generasi salaf.

Selama perbuatan Furuiyah itu tidak menyalahi aturan pokok dalam Islam dan prinsip-prinsip lainnya, ya insya Allah boleh.

Jangan karena anda tidak pernah mendapati dalil menggarisi lantai sebagai tanda shaf, lalu anda sebut para takmir masjid itu ahli bidah.

Atau anda kasih argumen:
"Mau ikut Nabi atau ulama???
Kalau ikut Nabi, pasti benernya. Kalau ikut ulama bisa jadi salah."

Lhaaa...
Itu kan logika agama yg keblinger. Mau menang sendiri aja. Seakan yang paling punya otoritas dalam memahami teks dari Rasulullah saw.

_________

Bisa jadi,
Kelak, pada zaman anak cucu kita. Teknologi semakin berkembang, akan muncul pula inovasi dalam pembuatan karpet jamaah shalat.

Karpet itu akan secara otomatis mendeteksi postur tubuh jamaah. Berat badan, tinggi tubuh, lebar body, hingga perawakannya.

Lalu, secara otomatis, karpet akan menetapkan posisi yang tepat untuk kaki si jamaah. Dimana di karpet langsung terbentuk garis yang menggambar kaki.

Jika posisi kaki jamaah belum pas, maka akan terasa getaran. Seperti getaran yang kita rasa saat mebyentuh hape android kita.

Ini juga masalah furuiyah. Gak bisa diklaim sebagai perbuatan bidah yang menyelisihi sunnah Rasulullah saw.

#StatusPinjamHP
#OrangnyaLagiMasak

Surabaya, 26 Desember 2015

No comments:

Post a Comment