Saturday, January 30, 2016

Ketika Ahli Hadits Melakukan "Bid'ah"

"Ketika Ahli Hadis Melakukan Bid’ah???..."

Bid’ah saat ini menjadi sebuah bahasa yang menyeramkan karena sebagian kelompok menilainya sebagai kesesatan, seluruhnya tanpa terkecuali. Bagi mereka, setiap amalan dalam agama yang tidak dilakukan oleh Nabi, atau menentukan waktu ibadah dengan cara-cara tertentu adalah bid’ah yang sesat dan pelakunya akan masuk neraka.
Namun pernahkah terlintas dalam pikiran bahwa para ahli hadis yang meriwayatkan hadis tentang bid’ah, ternyata juga melakukan bid’ah. Apakah ahli hadis itu melakukan bid’ahnya tanpa sadar? Tidak tahukah kalau semua bid’ah adalah sesat? Kalaulah mereka mengaku bahwa semua bid’ah sesat, sementara para ahli hadis melakukan perbuatan bid’ah, seperti Imam Bukhari yang salat saat setiap menulis hadisnya di dalam kitab Sahih (padahal tidak ada perintah dari Nabi dan Imam Bukhari menentukan sendiri tidak berdasarkan tuntunan Syar’i), lalu mengapa sampai saat ini mereka sering memakai hadis-hadis riwayat Imam Bukhari? riwayat Imam Ahmad, Imam Malik dan sebagainya?
Jika para ahli hadis banyak yang melakukan bid’ah, berarti ada kesalahan dalam memahami semua bid’ah sesat. Sebab diakui atau tidak, para ahli hadis lebih mengetahui makna bid’ah yang mereka riwayatkan dalam hadis-hadisnya, bahwa ‘Tidak semua bid’ah sesat’.
Contohnya adalah beberapa penentuan waktu salat yang dilakukan oleh ulama Ahli Hadis, mulai yang melakukan ratusan rakaat dalam sehari, hingga yang salat sampai ribuan rakaat dalam tiap harinya:
1. Imam al-Bukhari (15126 rakaat)

وقال الفربري قال لي البخاري: ما وضعت في كتابي الصحيح حديثاً إلا اغتسلت قبل ذلك وصليت ركعتين
(طبقات الحفاظ - ج 1 / ص 48 وسير أعلام النبلاء 12 / 402 وطبقات الحنابلة 1 / 274، وتاريخ بغداد 2 / 9، وتهذيب الاسماء واللغات 1 / 74 ووفيات الاعيان 4 / 190، وتهذيب الكمال 1169، وطبقات السبكي 2 / 220، ومقدمة الفتح 490 وتهذيب التهذيب 9 / 42)

“al-Farbari berkata bahwa al-Bukhari berkata: Saya tidak meletakkan 1 hadis pun dalam kitab Sahih saya, kecuali saya mandi terlebih dahulu dan saya salat 2 rakaat”
(Diriwayatkan oleh banyak ahli hadis, diantaranya dalam Thabaqat al-Huffadz, al-Hafidz as-Suyuthi,1/48, Siyar A’lam an-Nubala’, al-Hafidz adz-Dzahabi 12/402, Thabaqat al-Hanabilah, 1/274, Tarikh Baghdad 2/9, Tahdzib al-Asma, Imam an-Nawawi, 1/74, Wafayat al-A’yan 4/190, Tahdzib al-Kamal, al-Hafidz al-Mizzi 1169, Thabaqat as-Subki 2/220, dan al-Hafidz Ibnu Hajar dalam Muqaddimah al-Fath 490 dan at-Tahdzib 9/42)
Sedangkan hadis yang tertera dalam Sahih al-Bukhari berjumlah 7563 hadis. Maka salat yang beliau lakukan juga sesuai jumlah hadis tersebut atau 15126 (lima belas ribu seratus dua puluh enam) rakaat.

وروينا عن عبد القدوس بن همام، قال: سمعت عدة من المشايخ يقولون: حول البخارى تراجم جامعه بين قبر النبى - صلى الله عليه وسلم - ومنبره، وكان يصلى لكل ترجمة ركعتين (تهذيب الأسماء - (1 / 101)

“Kami meriwayatkan dari Abdul Quddus bin Hammam, bahwa ia mendengar dari para guru yang berkata seputar al-Bukhari ketika menulis bab-bab salam kitab Sahihnya diantara makam Nabi dan mimbarnya, dan al-Bukhari salat 2 rakaat dalam tiap-tiap bab” (Tahdzib al-Asma’, an-Nawawi, 1/101)

2. Imam Malik bin Anas (800 rakaat)

حدثنا أبو مصعب و أحمد بن إسماعيل قالا مكث مالك بن أنس ستين سنة يصوم يوماً ويفطر يوماً وكان يصلي في كل يوم ثمانمائة ركعة (طبقات الحنابلة 1 / 61)

“Abu Mush’ab dan Ahmad bin Ismail berkata: Malik bin Anas berpuasa sehari dan berbuka sehari selama 60 tahun dan ia salat setiap hari 800 rakaat” (Thabaqat al-Hanabilah, Ibnu Abi Ya’la, 1/61)

3. Imam Ahmad Bin Hanbal (300 rakaat)

-     قال ابو يحي وسمعت بدر بن مجاهد يقول سمعت أحمد بن الليث يقول سمعت أحمد بن حنبل يقول إنى لأدعو الله للشافعى فى صلاتى منذ أربعين سنة يقول اللهم اغفر لى ولوالدى ولمحمد بن إدريس الشافعى (طبقات الشافعية الكبرى للسبكي ج 3 / ص 194 ومناقب الشافعي للبيهقي 2-254)

“Sungguh saya berdoa kepada Allah untuk Syafii dalam salat saya sejak 40 tahun. Doanya: Ya Allah ampuni saya, kedua orang tua saya dan Muhammad bin Idris asy-Sfafii” (Thabaqat al-Syafiiyah al-Kubra, as-Subki, 3/194 dan Manaqib asy-Syafii, al-Baihaqi, 2/254)

-     قال عبد الله بن أحمد: كان أبي يصلي في كل يوم وليلة ثلاث مئة ركعة. فلما مرض من تلك الأسواط أضعفته، فكان يصلي في كل يوم وليلة مئة وخمسين ركعة، وقد كان قرب من الثمانين (مختصر تاريخ دمشق لابن رجب الحنبلي ج 1 / ص 399)

“Abdullah bin Ahmad berkata: Bapak saya (Ahmad bin Hanbal) melakukan salat dalam sehari semalam sebanyak 300 rakaat. Ketika beliau sakit liver, maka kondisinya melemah, beliau salat dalam sehari semalam sebanyak 150 rakaat, dan usianya mendekati 80 tahun” (Mukhtashar Tarikh Dimasyqa, Ibnu Rajab al-Hanbali, 1/399)

جعفر بن محمد بن معبد المؤدب قال: رأيت أحمد بن حنبل يصلي بعد الجمعة ست ركعات ويفصل في كل ركعتين (طبقات الحنابلة 1 / 123)

“Jakfar bin Muhammad bin Ma’bad berkata: Saya melihat Ahmad bin Hanbal salat 6 rakaat setelah Jumat, masing-masing 2 rakaat” (Thabaqat al-Hanabilah, Ibnu Abi Ya’la, 1/123)

4. Imam Basyar bin Mufadlal (400 rakaat)

بشر بن المفضل بن لاحق البصري الرقاشي أبو إسماعيل. قال أحمد: إليه المنتهى في التثبت بالبصرة وكان يصلى كل يوم أربعمائة ركعة ويصوم يوماً ويفطر يوماً وكان ثقة كثير الحديث مات سنة ست وثمانين ومائة (طبقات الحفاظ 1 / 24)

“Imam Ahmad berkata tentang Basyar bin Mufadzal al-Raqqasyi: Kepadanyalah puncak kesahihan di Bashrah. Ia salat setiap hari sebanyak 400 rakaat, ia puasa sehari dan berbuka sehari. Ia terpercaya dan memiliki banyak hadis, wafat 180 H” (Thabaqat al-Huffadz, al-Hafidz as-Suyuthi,1/24)

5. Cucu Sayidina Ali (1000 rakaat)

ذو الثفنات علي بن الحسين بن علي بن أبي طالب زين العابدين سمي بذلك لأنه كان يصلى كل يوم ألف ركعة فصار في ركبتيه مثل ثفنات البعير (تهذيب الكمال - 35 / 41)

“Ali bin Husain bin Ali bin Abi Thalib, hiasan ahli ibadah, disebut demikian karena ia salat dalam sehari sebanyak 1000 rakaat, sehingga di lututnya terdapat benjolan seperti unta” (Tahdzib al-Asma’, al-Hafidz al-Mizzi, 35/41)

وقال مالك بلغني أنه (علي بن الحسين بن علي بن أبي طالب) كان يصلي في اليوم والليلة ألف ركعة إلى أن مات (تذكرة الحفاظ للذهبي 1 / 60)

“Malik berkata: Telah sampai kepada saya bahwa Ali bin Husain salat dalam sehari semalam 1000 rakaat sampai wafat” (Tadzkirah al-Huffadz, al-Hafidz adz-Dahabi, 1/60)

6. Maimun bin Mahran (17000 rakaat)

ويروى ان ميمون بن مهران صلى في سبعة عشر يوما سبعة عشر الف ركعة (تذكرة الحفاظ 1 / 99)
“Diriwayatkan bahwa Maimun bin Mahran salat dalam 17 hari sebanyak 17000 rakaat” (Tadzkirah al-Huffadz, al-Hafidz adz-Dahabi, 1/99)

7. Basyar bin Manshur (500 rakaat)

قال ابن مهدى ما رأيت أحدا أخوف لله منه وكان يصلي كل يوم خمسمائة ركعة وكان ورده ثلث القرآن (تهذيب التهذيب 1 / 403)
“Ibnu Mahdi berkata: Saya tidak melihat seseorang yang paling takut kepada Allah selain Basyar bin Manshur. Ia salat dalam sehari 500 rakaat, wiridannya adalah 1/3 al-Quran” (Tahdzib at-Tahdzib, al-Hafidz Ibnu Hajar, 1/403)

8. al-Harits bin Yazid (600 rakaat)

الحارث بن يزيد قال احمد ثقة من الثقات وقال العجلي والنسائي ثقة وقال الليث كان يصلي كل يوم ستمائة ركعة (تهذيب التهذيب 2 / 142)

“Ahmad berkata: Terpercaya diantara orang-orang terpercaya. Laits berkata: al-Harits salat dalam sehari 600 rakaat” (Tahdzib at-Tahdzib, al-Hafidz Ibnu Hajar, 2/142)

9. Ibnu Qudamah (100 rakaat)

ولا يسمع ذكر صلاة إلا صلاها، ولا يسمع حديثاً إلا عمل به. وكان يصلَّي بالناس في نصف شعبان مائة ركعة، وهو شيخ كبير (ذيل طبقات الحنابلة ابن رجب 1 / 203)

“Ibnu Qudamah tidak mendengar tentang salat kecuali ia lakukan. Ia tidak mendengar 1 hadis kecuali ia amalkan. Ia salat bersama dengan orang lain di malam Nishfu Sya’ban 100 rakaat, padahal ia sudah tua” (Dzail Thabaqat al-Hanabilah, Ibnu Rajab al-Hanbali, 1/203)

وكان يصلِّي بين المغرب والعشاء أربع ركعات، يقرأ فيهن السَّجدة، ويس، وتبارك والدخان. ويصلَّي كل ليلة جمعة بين العشاءين صلاة التسبيح ويطيلها، ويصلَّي يوم الجمعة ركعتين بمائة " قل هو الله أحد " الإخلاص، وكان يصلي في كل يوم وليلة اثنتين وسبعين ركعة نافلة، وله أوراد كثيرة. وكارْ يزور القبور كل جمعة بعد العصر (ذيل طبقات الحنابلة - 1 / 204)

“Ibnu Qudamah salat antara Maghrib dan Isya’ sebanyak 4 rakaat, dengan membaca surat Sajdah, Yasin Tabaraka dan ad-Dukhan. Beliau salat Tasbih setiap malam Jumat antara Maghrib dan Isya’ dan memanjangkannya. Di hari Jumat ia salat 2 rakaat dengan membaca al-Ikhlas 100 kali. ia salat sunah sehari semalam sebanyak 72 rakaat. ia memiliki banyak wiridan. Ia melakukan ziarah kubur setiap Jumat setelah Ashar” (Dzail Thabaqat al-Hanabilah, Ibnu Rajab al-Hanbali, 1/204)

10. Umair bin Hani’ (1000 sujud)

كان عمير بن هانئ يصلي كل يوم الف سجدة ويسبح مائة الف تسبيحة (تهذيب التهذيب 8 / 134)

“Umair bin Hani’ salat dalam sehari sebanyak 1000 sujud dan membaca tasbih sebanyak 100.000” (Tahdzib at-Tahdzib, al-Hafidz Ibnu Hajar, 8/134)

11. Murrah bin Syarahil (600 rakaat)

قلت: هو قول ابن حبان في الثقات زاد وكان يصلي كل يوم ستمائة ركعة وقال العجلي تابعي ثقة وكان يصلي في اليوم والليلة خمسمائة ركعة (تهذيب التهذيب 10 / 80)

“Ibnu Hibban menambahkan bahwa Marrah bin Syarahil salat dalam sehari 600 rakaat. al-Ajali berkata, ia tabii yang tsiqah, ia salat dalam sehari 500 rakaat” (Tahdzib at-Tahdzib, al-Hafidz Ibnu Hajar, 10/80)

12. Abdul Ghani (300)

وسمعت يوسف بن خليل بحلب يقول عن عبد الغني: كان ثقة، ثبتاً، ديناً مأموناً، حسن التصنيف، دائم الصيام، كثير الإيثار. كان يصلي كل يوم وليلة ثلاثمائة ركعة (ذيل طبقات الحنابلة 1 / 185)

“Abdul Ghani, ia terpercaya, kokoh, agamis yang dipercaya, banyak karangannya, selalu puasa, selalu mendahulukan ibadah. Ia salat dalam sehari semalam 300 rakaat” (Dzail Thabaqat al-Hanabilah, Ibnu Rajab al-Hanbali, 1/185)

13. Abu Ishaq asy-Syairazi (Tiap bab dalam kitab)

وقال أبو بكر بن الخاضبة سمعت بعض أصحاب أبي إسحاق ببغداد يقول كان الشيخ يصلي ركعتين عند فراغ كل فصل من المهذب (طبقات الشافعية الكبرى 4 / 217)

“Abu Bakar abin Khadhibah berkata: Saya mendengar dari sebagian santri Abu Ishaq di Baghdad bahwa Syaikh (Abu Ishaq) salat 2 rakaat setiap selesai menulis setiap Fasal dalam Muhadzab” (Thabaqat asy-Syafiiyat al-Kubra, as-Subki, 4/217)

14. Qadli Abu Yusuf (200 rakaat)

وقال ابن سماعة كان أبو يوسف يصلي بعد ما ولي القضاء في كل يوم مائتي ركعة (تذكرة الحفاظ للذهبي 1 / 214)
“Ibnu Sama’ah berkata: Setelah Abu Yusuf menjadi Qadli, ia salat dalam sehari sebanyak 200 rakaat” (Tadzkirah al-Huffadz, al-Hafidz adz-Dzahabi, 1/214)

15. Ali bin Abdillah (1000 rakaat)

وقال أبو سنان: كان على بن عبد الله يصلى كل يوم ألف ركعة (تهذيب الأسماء 1 / 492)
“Abu Sanan berkata: Ali bin Abdillah salat dalam sehari 1000 rakaat” (Tahdzib al-Asma’, an-Nawawi, 1/492)

16. al-Hafidz ar-Raqqasyi (400 rakaat)

الرقاشي الإمام الثبت الحافظ أبو عبد الله محمد بن عبد الله بن محمد بن عبد الملك البصري: أبو حاتم وقال: ثقة رضا وقال العجلي: ثقة من عباد الله الصالحين وقال يعقوب السدوسي: ثقة ثبت قال العجلي: يقال: إنه كان يصلي في اليوم والليلة أربعمائة ركعة (تذكرة الحفاظ للذهبي – 2 / 37)

“ar-Raqqasyi, terpercaya, ia salat dalam sehari semalam 400 rakaat” (Tadzkirah al-Huffadz, al-Hafidz adz-Dzahabi, 2/73)

17. Abu Qilabah (400 rakaat)

وقال أحمد بن كامل القاضي: حكي أن أبا قلابة كان يصلي في اليوم والليلة أربعمائة ركعة (تذكرة الحفاظ للذهبي 2 / 120)

“Qadli Ahmad bin Kamil berkata: Diceritakan bahwa Abu Qilabah salat dalam sehari semalam sebanyak 400 rakaat” (Tadzkirah al-Huffadz, al-Hafidz adz-Dzahabi, 2/120)

18. Cucu Abdullah bin Zubair (1000 rakaat)

مصعب بن ثابت بن عبد الله بن الزبير وكان مصعب يصلي في اليوم والليلة ألف ركعة ويصوم الدهر (صفة الصفوة 2 / 197- والإصابة في تمييز الصحابة 2 / 326)

“Mush’ab bin Tsabit bin Abdillah bin Zubair, ia salat dala sehari semalam 1000 rakaat” (Shifat ash-Shafwah, Ibnu Jauzi, 2/197 dan al-Ishabah, al-Hafidz Ibnu Hajar, 2/326)

19. Malik Bin Dinar (1000 rakaat)

وروى بن أبي الدنيا من طرق انه كان فرض على نفسه كل يوم ألف ركعة (الإصابة في تمييز الصحابة 5 / 77)

“Ibnu Abi Dunya meriwayatkan dari beberapa jalur bahwa Malik bin Dinar mewajibkan pada dirinya sendiri untuk salat 1000 rakaat dalam setiap hari” (al-Ishabah, al-Hafidz Ibnu Hajar, 5/77)

20. Bilal Bin Sa’d (1000 rakaat)

وقال الاوزاعي كان بلال بن سعد من العبادة على شئ لم يسمع باحد من الامة قوى عليه كان له في كل يوم وليلة الف ركعة (تهذيب التهذيب 1 / 441)

“Auzai berkata: dalam masalah ibadah tidak didengar 1 orang yang lebih kuat daripada Bilal bin Sa’d, ia salat 1000 rakaat setiap hari” (Tahdzib al-Asma’, an-Nawawi, 1/441) (copas)
Kunjungi website kami syariah Consulting center http://www.scc-kepri.com/

Awal Mula NU Berdiri (Cerita Kiai As'ad)

Pidato KH.As’ad Syamsul Arifin sebagai salah satu pelaku sejarah berdirinya NU. (Ditranslit dr versi asli bahasa madura) :

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Yang akan saya sampaikan pada Anda tidak bersifat nasehat atau pengarahan, tapi saya mau bercerita kepada Anda semua. ANDA suka mendengarkan cerita? (Hadirin menjawab: Ya).

Kalau suka saya mau bercerita. Begini saudara-saudara. Tentunya yang hadir ini kebanyakan warga NU, ya? Ya? (Hadirin menjawab: Ya).

Kalau ada selain warga NU tidak apa-apa ikut mendengarkan. Cuma yang saya sampaikan ini tentang NU,Nahdlatul Ulama. Karena saya ini orang NU, tidak boleh berubah-ubah, sudah NU. Jadi saya mau bercerita kepada anda mengapa ada NU?

Tentunya muballigh-muballigh yang lain menceritakan isinya kitab. Kalau saya tidak. Sekarang saya ingin bercerita tentang kenapa ada NU di Indonesia, apa sebabnya? Tolong didengarkan ya, terutama para pengurus, Pengurus Cabang, MWC, Ranting, kenapa ada NU di Indonesia.

Begini, umat Islam di Indonesia ini mulai kira-kira 700 tahun dari sekarang, kurang lebih, para auliya', pelopor-pelopor Rasulullah Saw. ini yang masuk ke Indonesia membawa syariat Islam menurut aliran salah satu empat madzhab, yang empat. Jadi, ulama, para auliya', para pelopor Rasulullah Saw. masuk ke Indonesia pertama kali yang dibawa adalah Islam. Menurut orang sekarang Islam Ahlussunah wal Jama’ah, syariat Islam dari Rasulullah Saw. yang beraliran salah satu empat madzhab khususnya madzhab Syafi'i. Ini yang terbesar yang ada di Indonesia.

Madzhab-madzhab yang lain juga ada. Ini termasuk Islam Ahlussunah wal Jama’ah. Termasuk yang dibawa Walisongo, yang dibawa Sunan Ampel, termasuk Raden Asmoro ayahanda Sunan Ampel, termasuk Sunan Kalijogo, termasuk Sunan Gunung Jati. Semua ini adalah ulama-ulama pelopor yang masuk ke Indonesia, yang membawa syariat Islam Ahlussunah wal Jama’ah.

Kira-kira tahun 1920, waktu saya ada di Bangkalan (Madura), di pondok Kyai Kholil. Kira-kira tahun 1920, Kyai Muntaha Jengkebuan menantu Kyai Kholil, mengundang tamu para ulama dari seluruh Indonesia. Secara bersamaan tidak dengan berjanji datang bersama, sejumlah sekitar 66 ulama dari seluruh Indonesia.

Masing-masing ulama melaporkan: “Bagaimana Kyai Muntaha, tolong sampaikan kepada Kyai Kholil, saya tidak berani menyampaikannya. ini semua sudah berniat untuk sowan kepada Hadhratus Syaikh. Ini tidak ada yang berani kalau bukan Anda yang menyampaikannya.”

Kyai Muntaha berkata: “Apa keperluannya?”

“Begini, sekarang ini mulai ada kelompok-kelompok yang sangat tidak senang dengan ulama Salaf, tidak senang dengan kitab-kitab ulama Salaf. Yang diikuti hanya al-Quran dan Hadits saja. Yang lain tidak perlu diikuti. Bagaimana pendapat pelopor-pelopor Walisongo karena ini yang sudah berjalan di Indonesia. Sebab rupanya kelompok ini melalui kekuasaan pemerintah Jajahan, Hindia Belanda. Tolong disampaikan pada Kyai Kholil.”

Sebelum para tamu sampai ke kediaman Kyai Kholil dan masih berada di Jengkuban, Kyai Kholil menyuruh Kyai Nasib: “Nasib, ke sini! Bilang kepada Muntaha, di al-Quran sudah ada, sudah cukup:

(يُرِيدُونَ أَن يُطْفِؤُواْ نُورَ اللّهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَيَأْبَى اللّهُ إِلاَّ أَن يُتِمَّ نُورَهُ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ ﴿٣٢

“Mereka berkehendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka, dan Allah tidak menghendaki selain menyempurnakan cahayaNya, walaupun orang-orang yang kafir tidak menyukai.” (QS. at-Taubat ayat 32)

Jadi kalau sudah dikehendaki oleh Allah Ta'ala, maka kehendakNya yang akan terjadi, tidak akan gagal. Bilang ya kepada Muntaha.”

Jadi para tamu belum sowan sudah dijawab oleh Kyai (Kholil). Ini karomah saudara, belum datang sudah dijawab keperluannya. Jadi para ulama tidak menyampaikan apa-apa, Cuma bersalaman. “Saya puas sekarang” kata Kyai Muntaha. Jadi saya belum sowan, sudah dijawab hajat saya ini.

Tahun 1921-1922 ada musyawarah di Kawatan (Surabaya) di rumah Kyai Mas Alwi. Ulama-ulama berkumpul sebanyak 46, bukan 66. Tapi hanya seluruh Jawa, bermusyawarah termasuk Abah saya (KH. Syamsul Arifin), termasuk Kyai Sidogiri, termasuk Kyai Hasan almarhum, Genggong, membahas masalah ini.

Seperti apa, seperti apa? Dari Barat Kyai Asnawi Qudus, Ulama-ulama Jombang semua, Kyai Thohir. para Kyai berkata: “Tidak ada jadinya, tidak ada kesimpulan.” Sampai tahun 1923, kata Kyai satu: “Mendirikan Jamiyah (organisasi)”, kata yang lain: “Syarikat Islam ini saja diperkuat.” Kata yang lain: “Organisasi yang sudah ada saja.”

Belum ada NU. (Sementara) yang lain sudah merajalela. Tabarruk-tabarruk sudah tidak boleh. Orang minta berkah ke Ampel sudah tidak boleh. Minta syafaat ke nenek moyang sudah tidak boleh. Ini sudah tidak dikehendaki. Sudah ditolak semua oleh kelompok-kelompok tadi. Seperti apa bawaan ini.

Kemudian ada satu ulama yang matur (menghadap) sama Kyai: “Kyai, saya menemukan satu sejarah tulisan Sunan Ampel. Beliau menulis seperti ini (Kyai As'ad berkata: “Kalau tidak salah ini kertas tebal. Saya masih kanak-kanak. Belum dewasa hanya mendengarkan saja”): “Waktu saya (Sunan Ampel Raden Rahmatullah) mengaji ke paman saya di Madinah, saya pernah pernah bermimpi bertemu Rasulullah, seraya berkata kepada saya (Raden Rahmat): “Islam Ahlussunah wal Jama’ah ini bawa hijrah ke Indonesia. Karena di tempat kelahirannya ini sudah tidak mampu melaksanakan Syariat Islam Ahlussunah wal Jama’ah. Bawa ke Indonesia.”

Jadi di Arab sudah tidak mampu melaksanakan syariat Islam Ahlussunah wal Jama’ah. Pada zaman Maulana Ahmad, belum ada istilah Wahabi, belum ada istilah apa-apa. Ulama-ulama Indonesia ditugasi melakukan wasiat ini.

Kesimpulannya mari Istikharah. Jadi ulama berempat ini melakukannya. Ada yang ke Sunan Ampel. Ada yang ke Sunan Giri. Dan ke sunan-sunan yang lain. Paling tidak 40 hari. Ada 4 orang yang ditugasi ke Madinah.

Akhirnya, tahun 1923 semua berkumpul, sama-sama melaporkan. Hasil laporan ini tidak tahu siapa yang memegang. Apa Kyai Wahab, apa Kyai Bisri. Insya Allah ada laporan lengkapnya. Dulu saya pernah minta sama Gus Abdurrahman dan Gus Yusuf supaya dicari.

Sesudah tidak menemukan kesimpulan, tahun 1924, Kyai (Kholil) memanggil saya. Ya saya ini. Saya tidak bercerita orang lain. Saya sendiri. Saya dipanggil: “As'ad, ke sini kamu!”

Asalnya saya ini mengaji di pagi hari, dimarahi oleh kyai, karena saya tidak bisa mengucapkan huruf Ra'. Saya ini pelat (cadal). “Arrahman Arrahim…”

Kyai marah: “Bagaimana kamu membaca al-Quran kok seperti ini? Disengaja apa tidak?!”

“Saya tidak sengaja Kyai. Saya ini pelat.”

Kyai kemudian keluar (Kyai Kholil melakukan sesuatu). Kemudian esok harinya pelat saya ini hilang. Ini salah satu kekeramatan Kyai yang diberikan kepada saya.

Kedua, saya dipanggil lagi: “Mana yang cedal itu? Sudah sembuh cedalnya?”

“Sudah Kyai.”

“Ke sini. Besok kamu pergi ke Hasyim Asy’ari Jombang. Tahu rumahnya?”

“Tahu.”

“Kok tahu? Pernah mondok di sana?”

“Tidak. Pernah sowan.”

“Tongkat ini antarkan, berikan pada Hasyim. Ini tongkat kasihkan.”

“Ya, kyai.”

“Kamu punya uang?”

“Tidak punya, kyai.”

“Ini.”

Saya diberikan uang Ringgit, uang perak yang bulat. Saya letakkan di kantong. Tidak saya pakai. Sampai sekarang masih ada. Tidak beranak, tapi berbuah (berkah). Beranaknya tidak ada. Kalau buahnya banyak. Saya simpan. Ini berkah. Ini buahnya.

Setelah keesokan harinya saya mau berangkat, saya dipanggil lagi: “Ke sini kamu! Ada ongkosnya?”

“Ada kyai.”

“Tidak makan kamu? Tidak merokok kamu? Kamu kan suka merokok?”

Saya dikasih lagi 1 Ringgit bulat. Saya simpan lagi. Saya sudah punya 5 Rupiah. Uang ini tidak saya apa-apakan. Masih ada sampai sekarang. Kyai keluar: “Ini (tongkat) kasihkan ya, (Kyai Kholil membaca QS. Thaha ayat 17-21):

وَمَا تِلْكَ بِيَمِينِكَ يَا مُوسَى ﴿١٧﴾ قَالَ هِيَ عَصَايَ أَتَوَكَّأُ عَلَيْهَا وَأَهُشُّ بِهَا عَلَى غَنَمِي وَلِيَ فِيهَا مَآرِبُ أُخْرَى ﴿١٨﴾ قَالَ أَلْقِهَا يَا مُوسَى ﴿١٩﴾ فَأَلْقَاهَا فَإِذَا هِيَ حَيَّةٌ تَسْعَى ﴿٢٠﴾ قَالَ خُذْهَا وَلَا تَخَفْ سَنُعِيدُهَا سِيرَتَهَا الْأُولَى ﴿٢١

“Apakah itu yang di tangan kananmu hai Musa? Berkata Musa: “Ini adalah tongkatku, aku berpegangan padanya, dan aku pukul (daun) dengannya untuk kambingku, dan bagiku ada lagi keperluan yang lain padanya.” Allah berfirman: “Lemparkanlah ia, hai Musa!” Lalu dilemparkannyalah tongkat itu, maka tiba-tiba ia menjadi seekor ular yang merayap dengan cepat. Allah berfirman: “Peganglah ia dan jangan takut, Kami akan mengembalikannya kepada keadaannya semula.”

Karena saya ini namanya masih muda. Masih gagah. Sekarang saja sudah keriput. Gagah pakai tongkat dilihat terus sama orang-orang. Kata orang Arab Ampel: “Orang ini gila. Muda pegang tongkat.”

Ada yang lain bilang: “Ini wali.”

Wah macam-macam perkataan orang. Ada yang bilang gila, ada yang bilang wali. Saya tidak mau tahu, saya hanya disuruh Kyai. Wali atau tidak, gila atau tidak terserah kamu.

Saya terus berjalan. Saya terus diolok-olok, gila. Karena masih muda pakai tongkat. Jadi perkataan orang tidak bisa diikuti. Rusak semua, yang menghina terlalu parah. Yang memuji juga keterlaluan. Wali itu, kok tahu? Jadi ini ujian. Saya diuji oleh Kyai. Saya terus jalan.

Sampai di Tebuireng, (Kyai Hasyim bertanya): “Siapa ini?”

“Saya, Kyai.”

“Anak mana?”

“Dari Madura, Kyai.”

“Siapa namanya?”

“As'ad.”

“Anaknya siapa?”

“Anaknya Maimunah dan Syamsul Arifin.”

“Anaknya Maimunah kamu?”

“Ya, Kyai”

“Keponakanku kamu, Nak. Ada apa?”

“Begini Kyai, saya disuruh Kyai (Kholil) untuk mengantar tongkat.”

“Tongkat apa?”

“Ini, Kyai.”

“Sebentar, sebentar…”

Ini orang yang sadar. Kyai ini pintar. Sadar, hadziq (cerdas). “Bagaimana ceritanya?”

Tongkat ini tidak langsung diambil. Tapi ditanya dulu mengapa saya diberi tongkat. Saya menyampaikan ayat:

وَمَا تِلْكَ بِيَمِينِكَ يَا مُوسَى ﴿١٧﴾ قَالَ هِيَ عَصَايَ أَتَوَكَّأُ عَلَيْهَا وَأَهُشُّ بِهَا عَلَى غَنَمِي وَلِيَ فِيهَا مَآرِبُ أُخْرَى ﴿١٨﴾ قَالَ أَلْقِهَا يَا مُوسَى ﴿١٩﴾ فَأَلْقَاهَا فَإِذَا هِيَ حَيَّةٌ تَسْعَى ﴿٢٠﴾ قَالَ خُذْهَا وَلَا تَخَفْ سَنُعِيدُهَا سِيرَتَهَا الْأُولَى ﴿٢١

“Apakah itu yang di tangan kananmu hai Musa? Berkata Musa: “Ini adalah tongkatku, aku berpegangan padanya, dan aku pukul (daun) dengannya untuk kambingku, dan bagiku ada lagi keperluan yang lain padanya.” Allah berfirman: “Lemparkanlah ia, hai Musa!” Lalu dilemparkannyalah tongkat itu, maka tiba-tiba ia menjadi seekor ular yang merayap dengan cepat. Allah berfirman: “Peganglah ia dan jangan takut, Kami akan mengembalikannya kepada keadaannya semula.”

"Alhamdulillah, Nak. Saya ingin mendirikan Jam’iyah Ulama. Saya teruskan kalau begini. Tongkat ini tongkat Nabi Musa yang diberikan Kyai Kholil kepada saya.”

Inilah rencana mendirikan Jam’iyah Ulama. Belum adaNahdlatul Ulama. Apa katanya? Saya belum pernah mendengar kabar berdirinya Jam’iyah Ulama. Saya tidak mengerti.

Setelah itu saya mau pulang. “Mau pulang kamu?”

“Ya, Kyai.”

“Cukup uang sakunya?”

“Cukup, Kyai.”

“Saya cukup didoakan saja, Kyai.”

“Ya, mari. Haturkan sama Kyai, bahwa rencana saya untuk mendirikan Jam’iyah Ulama akan diteruskan.”

Inilah asalnya Jam’iyatul Ulama.

Tahun 1924 akhir, saya dipanggil lagi oleh Kyai Kholil: “As'ad, ke sini! Kamu tidak lupa rumahnya Hasyim?”

“Tidak, Kyai.”

“Hasyim Asy'ari?”

“Ya, Kyai.”

“Di mana rumahnya.”

“Tebuireng.”

“Dari mana asalnya?”

“Dari Keras (Jombang). Putranya Kyai Asy’ari Keras.”

“Ya, benar. Di mana Keras?”

“Di baratnya Seblak.”

“Ya, kok tahu kamu?”

“Ya, Kyai.”

“Ini tasbih antarkan.”

“Ya, Kyai.”

Kemudian diberi uang 1 Ringgit dan rokok. Saya kumpulkan. Semuanya menjadi 3 Ringgit dengan yang dulu. Tidak ada yang saya pakai. Saya ingin tahu buahnya.

Terus, pagi hari Kyai keluar dari Langgar: “Ke sini, makan dulu!”

“Tidak, Kyai. Sudah minum wedang dan jajan,”

“Dari mana kamu dapat?”

“Saya beli di jalan, Kyai”

“Jangan membeli di jalan! Jangan makan di jalan! Santri kok makan di jalan?”

“Ya, Kyai.”

Saya makan di jalan dimarahami. Santri kok menjual harga dirinya? Akhirnya saya ditanya: “Cukup itu?”

“Cukup, Kyai.”

“Tidak!”

Diberi lagi oleh Kyai. Dikasih lagi 1 Ringgit. Saya simpan lagi. Kemudian tasbih itu dipegang ujungnya: “Ya Jabbar, Ya Jabbar, Ya Jabbar. Ya Qahhar, Ya Qahhar, Ya Qahhar.” Jadi Ya Jabbar 1 kali putaran tasbih. Ya Qahhar 1 kali putaran tasbih. Saya disuruh dzikir.

“Ini.”

Disuruh ambil. Saya tengadahkan leher saya. “Kok leher?”

“Ya, Kyai. Tolong diletakkan di leher saya supaya tidak terjatuh.”

“Ya, kalau begitu.”

Jadi saya berkalung tasbih. Masih muda berkalung tasbih. Saya berjalan lagi, bertemu kembali dengan yang membicarakan saya dulu: “Ini orang yang megang tongkat itu? Wah.. Hadza majnun.” Ada yang bilang "wali", ya seperti tadi. Jadi saya tidak menjawab. Saya tidak bicara kalau belum bertemu Kyai. Saya berpuasa. Saya tidak bicara, tidak makan, tidak merokok, karena amanatnya Kyai. Saya tidak berani berbuat apa-apa. Sebagaimana kepada Rasulullah, ini kepada guru. Saya tidak berani. Saya berpuasa. Saya tidak makan, tidak minum tidak merokok. Tidak terpakai uang saya.

Ada yang narik: “Karcis! karcis!”

Saya tidak ditanya. Saya pikir ini karena tasbih dan tongkat. Saya pura-pura tidur karena tidak punya karcis. Jadi selama perjalanan 2 kali saya tidak pernah membeli karcis. Mungkin karena tidak melihat saya. Ini sudah jelas keramatnya Kyai. Jadi Auliya' itu punya karomah. Saya semakin yakin dengan karomah. Saya semakin yakin.

Saya lalu sampai di Tebuireng, Kyai (Hasyim) tanya: “Apa itu?”

“Saya mengantarkan tasbih.”

“Masya Allah, Masya Allah. Saya diperhatikan betul oleh guru saya. Mana tasbihnya?”

“Ini, Kyai.” (dengan menjulurkan leher).

“Lho?”

“Ini, Kyai. Tasbih ini dikalungkan oleh Kyai ke leher saya, sampai sekarang saya tidak memegangnya. Saya takut su'ul adab (tidak sopan) kepada guru. Sebab tasbih ini untuk Anda. Saya tidak akan berbuat apa-apa terhadap barang milik Anda.”

Kemudian diambil oleh Kyai: “Apa kata Kyai?”

“Ya Jabbar, Ya Jabbar, Ya Jabbar. Ya Qahhar, Ya Qahhar, Ya Qahhar.”

“Siapa yang berani pada NU akan hancur. Siapa yang berani pada ulama akan hancur.” Ini dawuhnya.

Pada tahun 1925, Kyai Kholil wafat tanggal 29 Ramadhan. Banyak orang berserakan. Akhirnya pada tahun 1926 bulan Rajab diresmikan Jam’iyatul Ulama. Ini sudah dibuat, organisasi sudah disusun. Termasuk yang menyusun adalah Kyai Dahlan dari Nganjuk, yang membuat anggaran dasar. Kemudian para ulama sidang lagi untuk mengutus kepada Gubernur Jenderal. Ya, seperti itulah yang dapat saya ceritakan.

(Ms Arifin)

Percobaan untuk Komunitas LGBT dan Normal

untuk masalah LGBT dulu aku pernah tulis dan bahas,

gini aja kita langsung lakukan uji bukti aja :

sediakan masing masing satu pulau kosong untuk pasangan :

1. Lesbi
2. Gay
3. Bi seks
4. Trans gender
5. Normal

nah biarkan masing masing pasangan itu hidup dipulau masing  masing dan diisolasi selama 10 tahun ...

aku jamin 4 pasangan akan musnah dan mati dengan sendirinya tanpa menghasilkan keturunan apapun , 4 pasangan itu adalah pasangan Lesbi, Gay, Bi seks , Trans gender ...

sedangkan pasangan normal akan berkembang biak dan berketurunan, ....

ini membuktikan bahwa LGBT adalah makhluk hidup yang salah memahami konsep hidup dan salah jalan hidup  .....

kaum LGBT beranggapan kebebasan dan kemerdekaan berpikir agar jangan dibelenggu , lho siapa yang membelenggu ? LGBT itu sebenarnya masalah perihal penyimpangan seks normal atau masalah perihal pemikiran ?

LGBT bukanlah masalah perihal pemikiran tapi merupakan masalah penyimpangan seksual ...

kaum LGBT merasa kebebasan berpikirnya dibelenggu ? lho , para binatang saja yang tak punya akal pikiran ga ada tuh berkelakuan LGBT tuh , artinya LGBT itu adalah naluri manusia yang terbelenggu oleh pemikiran yang melampaui batas  ...

TERTANDA
JEFRI NOFENDI
ASWAJA BIDANG IT

nb : kalian kaum LGBT diberi hak hidup tapi kalian salah memahami konsep hidup dan salah menjalani tujuan hidup akibatnya hanya "anu" kalian saja yang hidup  ..

jika karena tulisan ini akunku mati dan pingsan sebagaimana akun denny siregar, maka sungguh kalian mematikan satu akun yang sebenarnya membela hak hidup kalian  ....

Kompetisi Esai PPI-Dunia

Thursday, January 28, 2016

Hari Valentine, Perayaan Nafsu

Februari ini sebagian Muslim akan Palentinan. Coklat seharga Rp 200 ribu sudah dijual di Alpha Mart.
Valentine's Day itu sebenarnya cuma merayakan nafsu syahwat. Bukan kasih sayang. Kalau benar2 Kasih Sayang, tentu mereka akan merayakannya dgn ibu yang paling mencintai mereka. Bukan dgn cemceman mereka.

Kalau lagi cinta seneng bener. Kalau sudah mantan, bisa benci banget. Jadi bukan kasih sayang. Tapi nafsu. Banyak yang 9 bulan setelah Valentine, perutnya pada melendung. Tinggal menahan malu punya anak tapi tidak punya suami.

Merayakan Hari Saint Valentine itu Haram bagi Ummat Islam
Saat ini mulai banyak Muslim Indonesia (terutama remaja dan pemudanya) yang merayakan Hari “Kasih Sayang” Saint Valentine (Valentine’s Day). Dengan pacarnya mereka berpegangan mesra bahkan lebih dari itu. Di Barat sendiri, kaum remaja dan pemuda kafir (misalnya SMA atau Perguruan Tinggi) biasa mengadakan Pesta Perayaan Hari St Valentine. Biasanya mereka berpasangan pria dan wanita. Kadang ada kamar khusus untuk berzinah. Bisa juga mereka melakukan perzinahan usai pesta Valentine tersebut.

Dari situ kita tahu bahwa Hari St Valentine itu lebih kepada hawa nafsu atau maksiat perzinahan. Bukan kasih sayang! Itu satu budaya kafir yang buruk yang tidak pantas ditiru!

Islam mengajarkan kita untuk menjalin Silaturrahim. Tali Kasih Sayang. Membantu sesama seperti menolong fakir miskin dan menyantuni anak yatim. Dan itu dilakukan setiap hari mulai dari mengucapkan salam kepada sesama saat bertemu dan menebar senyum. Tak terbatas kepada wanita pasangannya. Dalam Islam kita dilarang mendekati perbuatan zina.

Sementara Hari Raya Saint Valentine itu cuma setahun sekali. Itu pun umumnya ke pacarnya/pasangannya yang mengarah pada perbuatan mesum/zinah. Jika sudah hamil, “kekasih” bisa tak bertanggung-jawab. Bisa menggugurkan/membunuh kandungan. Ada juga gadis yang bunuh diri karena tak dinikahi padahal terlanjur hamil. Ada pula yg membunuh pacarnya karena tak mau menikahi saat didesak.

Dalam Islam ada ajaran Silaturrahim/menjalin tali kasih sayang yang tulus. Namun dilarang mendekati zinah sehingga kasih itu benar2 tulus. Bukan nafsu…Jadi beda dengan ajaran Islam.

Merayakan Valentine itu Haram karena Mendekati Perzinahan/Berzinah

Dengan merayakan Valentine bersama pacar yang bukan muhrimnya, itu sama dengan mendekati zina:

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا

“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.” (QS. Al Isro’ [17]: 32)

Jangankan berzinah, sekedar menyentuh atau berpegangan tangan dengan wanita yang bukan muhrimnya saja siksanya melebihi daripada ditusuk dengan jarum besi kepalanya:

“Seorang ditusuk kepalanya dengan jarum dari besi adalah lebih baik ketimbang menyentuh wanita yang tidak halal baginya.” (HR. Ath-Thabarani, no. 16880, 16881)

Mendingan nikah dan pengantenan ketimbang palentinan.

Baca selengkapnya di: http://media-islam.or.id/2011/02/14/merayakan-hari-saint-valentine-itu-haram/

By Agus Nizami

Wednesday, January 27, 2016

KH. MANSHUR AL BATAWI (GURU MANSHUR)

(Cerita Ulama Aswaja)

Guru Manshur berasal dari Kampung Sawah, Jembatan Lima, bernama lengkap M. Manshur bin Abdul Hamid bin Damiri al-Batawi. Beliau satu generasi dengan Guru Mughni dari kampung Kuningan. Kedua tokoh ini pada zamannya disebut orang Betawi sebagai Paku Jakarta. Generasi Guru Manshur merupakan pelanjut ulama Betawi generasi Guru Mujtaba dari kampung Mester. Guru Mujtaba Mester adalah syaikhul masyaikh, guru dari segala guru.

Guru Manshur masih mempunyai hubungan biologis dengan trah Mataram dari garis ayah, yakni M. Manshur putera Imam Abdul Hamid putera Imam Muhammad Damiri putera Imam Habib putera Abdul Mukhit. Abdul Mukhit adalah pangeran Tjokrodjojo Tumenggung Mataram.

Pada 1894 saat usianya 16 tahun, Guru Manshur berangkat ke Mekkah bersama ibunya. Beliau tinggal di Mekkah selama 4 tahun untuk menuntut ilmu. Diantara gurunya di sana adalah Tuan Guru Umar Sumbawa, Guru Mukhtar, Guru Muhyiddin, Syaikh Muhammad Hayyath, Sayyid Muhammad Hamid, Syaikh Said Yamani, Syaikh Umar al-Hadhrami dan Syaikh Ali al-Muqri.

Setelah 4 tahun mukim di Mekkah, Guru Manshur lalu beberapa saat singgah di Aden, Benggala, Kalkuta, Burma, India, Malaya dan Singapura, kemudian kembali tanah air. Sesampainya di kampung halaman, Guru Manshur membantu sang ayah mengajar di madrasah Kampung Sawah. Sejak tahun 1907, beliau mengajar di Jamiatul Khair, Kampung Tenabang. Di sinilah beliau mulai mengenal tokoh-tooh Islam seperti Syaikh Ahmad Surkati dan KH. Ahmad Dahlan yang juga anggota perkumpulan Jamiatul Khair.

Guru Manshur termasuk salah satu tokoh penggerak kemerdekaan Indonesia. Beliau bahkan menyerukan agar bangsa Indonesia memasang atau mengibarkan bendera merah putih, menyerukan persatuan umat dengan slogannya yang terkenal, “Rempuk!” yang artinya musyawarah. Beliau juga meminta agar hari Jum’at dinyatakan sebagai hari libur bagi umat Islam.

Pada tahun 1925 tatkala masjid Cikini di Jalan Raden Saleh hendak dibongkar dan pembongkaran ini disetujui oleh Raad Agama (pengadilan agama), Guru Manshur merupakan diantara ulama yang melakukan protes keras. Dan protes tersebut akhirnya berbuah hasil, pembongkaran masjid dibatalkan.

Pada tahun 1948 tatkala kota Jakarta berada dalam kekuasaan de facto Belanda, Guru Manshur sering berurusan dengan Hoofd Bureau kepolisian di Gambir karena beliau memasang bendera merah putih di menara masjid Kampung Sawah. Meski berhadapan dengan ancaman bedil NICA/Belanda, Guru Manshur tetap mempertahankan Sang Saka Merah Putih berkibar di menara masjid.

Guru Manshur pernah dibujuk kaki tangan Belanda agar mengubah sikapnya yang konfrontatif terhadap Belanda. Sebaliknya beliau diminta agar menurut saja apa yang dikehendaki Belanda seraya disodorkan setumpuk uang kepadanya. Namun bujukan itu ditolak mentah-mentah oleh Guru Manshur. “Islam tidak mau ditindas. Saya enggak mau ngelonin kebatilan!” Tuturnya dengan suara lantang.

Guru Manshur adalah idola masyarakat Betawi pada masanya. Masyarakat sangat menghormatinya, bahkan tokoh-tokoh Betawi seperti M. Natsir dan KH. Isa Anshari sering sekali berkunjung ke kediaman Guru Manshur. Baik M. Natsir maupun KH. Isa Anshari bila berkunjung ke kediaman Guru Manshur ditemani oleh Lurah Tanah Sereal M. Ramdhan.

Guru Manshur adalah ulama yang produktif, diantara karya tulisnya adalah; Sullam an-Nayrain, Khulasah al-Jadawil, Kaifiyat al-‘Amal Ijtima’, Khusuf wa al-Kusuf, Mizan al-I’tidal, Washilah ath-Thullab, Jadwal Dawair al-Falakiyah, Majmu’ Arba’ Rasail fi Mas-alat al-Hilal, Rub’ al-Mujayyab, Mukhtashar Iktima’ an-Nayrain, Tadzkirat an-Nafi’ah fi Shihhat ‘Amal ash-Shaum wa al-Fithr, Tudhul Adillah fi Shihhat ash-Shaum wa al-Fithr, Jadwal Faraid, al-Lu’lu al-Mankhum fi Khulashah Mabahits Sittah Ulum, I’rab al-Jurumiyah an-Nafi’ li al-Mubtadi, Silsilat as-Sanat fi ad-Din wa Ittishaluha Sayyid al-Mursalin, Tashrif al-Abwal li Matn bina Jidwal Qiblat, Jidwal Auqat ash-Shalah dan Tathbiq ‘Amal al-Ijtima’ wa al-Khusuf wa al-Kusuf.

Guru Manshur wafat pada hari Jum’at tanggal 12 Mei 1967 pukul 16.40 WIB. Beliau dimakamkan di halaman Masjid Al-Mansuriah Kampung Sawah Jembatan Lima.

Lahu Al-Faatihah

Artikel lain dapat disimak di fahmialinh.wordpress.com

Sunday, January 24, 2016

Daftar Tim Relawan Gema Tabah

..bismillahirrahmanirrahim launching TEAM RELAWAN GEMA TABAH..
              SUSUNAN TEAM RELAWAN GEMA TABAH
Penasehat  : Pengasuh Pondok Pesantren Tarbiyatut Tholabah Kranji
Penanggung Jawab : 1. Ketua Yayayan Pondok Pesantren Tarbiyatut Tolabah Kranji
2. IKBAL TABAH (Ikatan Keluarga Besar Alumni Tarbiyatut Tholabah Kranji 
Pembina : Ali Mahera a.MA, S.Pd.I
Ketua  : Badrul Ibad 
Wakil Ketua  : Ah. Ilham Zubairi
Sekretaris : Sukirno
Wakil Sekretaris  : Khoirul Muslimin
Bendahara  : Aribatul Isnaini 
Wakil Bendahara : M. Maulana Malik

        Relawan operasional : 
Sie. Informasi dan humas Sie. Koordinator lapangan
1. M. Ubab Mi’roji 1. Bustakul khoiri
2. Yanti  2. Faizin aba
3. Qolbi 3.Erik nufiyanto

                               Relawan Koorda Mahasiswa :.
A. Koorda Wasiat Jakarta E. Koorda Fitrah Surabaya
1. Jamil      1. Farid , 2. Misbah, 3.ela
B. Koorda Foshma Malang F. Koorja Himata Jember
1. Anggi,2.ubaidillah           1. Bagus Dzikrul haq
C. Koorda @pokerYo Jogja G. Koorda Staidra Lamongan
1. M.Minanur Rohman 1. Hamzah, 2. Milis. 3.afnan
D. Koorda Mahasiswa LamonganH. Koorda Mahasiswa Madura
1. Susan             1. Derry

Relawan koorda Kecamatan :
A. Kecamatan Paciran  I. Kecamatan Bungah
1. M. Badrus Sholeh,2,masyhadi            1. M. Baha’uddin
B. Kecamatan Brondong         J. Kecamatan Dukun
1. M. Farid Aziz    1. M. Jamiluddin
C. Kecamatan Solokuro  K. Kecamatan Ujung Pangkah
1. Arifah            1. Nur Diansyah
D. Kecamatan Laren  L. Kecamatan Panceng
1. M. Musaqol Rohim,2.dhotin    1. Ayu nuha
E. Kecamatan Karanggeneng  M. Kecamatan Turi
1. Aziz Ruwanto    1. Ilham Zubairi
F. Kecamatan kalitengah  N. Koordinator Malaysia
1. 0            1. Sholikul Rohman
G. Kecamatan Sambeng
1. Alimin
H. Kematan Babat
1. Abdul Basith
    
                            Relawan Angkatan Lulus :
*Masing-masing ketua Osis atau ketua Angkatan atau relawan yang mendaftar ke team relawan gema tabah  per periode alumni Tarbiyatut Tholabah Kranji Paciran Lamongan.

*nb: team relawan ini bisa bertambah sesuai dengan kebutuhan dan suksesnya program GEMA TABAH. Yuk join Now bagi yang belom tergabung di team relawan gema tabah.. “mengabdi,berbagi, dan bersama”.
      : yang sudah tergabung di team relawan gema tabah atau yang mau gabung harap konfrim no. hp ke 085736611623 (badrul ibad)

Kearifan dalam Bersikap

Di Tiongkok pernah ada seorg GURU yg sangat dihormati krn tegas & jujur.

Suatu hari, 2 murid menghdp GURU. Mereka bertengkar hebat & nyaris beradu fisik.

Ke dua nya berdebat ttg hitungan 3x7.

Murid pandai mengatakan 21,

Murid bodoh bersikukuh mengatakan 27.

Murid bodoh menantang murid pandai utk meminta GURU sbg Jurinya utk mengetahui siapa yg benar diantara mereka , sambil si bodoh mengatakan : "Jika sy yg benar 3 x 7 = 27 maka engkau hrs mau di cambuk 10 kali oleh GURU, tapi jika kamu yg benar ( 3x7=21 ) maka sy bersedia utk memenggal kepala sy sendiri ha ha ha ....." demikian si bodoh menantang dgn sangat yakin dgn pendapatnya

"Katakan GURU, mana yg benar ?"
tanya murid bodoh

Ternyata GURU memvonis cambuk 10x bagi murid yg pandai (orang yg menjwb 21).

Si murid pandai protes keras!!

GURU menjwb:
"Hukuman ini bkn utk hasil hitunganmu,tp utk KETIDAK ARIFANmu yg mau2nya berdebat dgn org bodoh yg tdk tau kalo 3x7 adalah 21"

Guru melanjutkan : "Lebih baik melihatmu dicambuk & menjadi ARIF drpd GURU hrs melihat 1 nyawa terbuang sia2!"

Pesan Moral,

Jika kita sibuk mmperdebatkan sesuatu yg tak berguna
berarti kita juga sama salahnya atau bahkan lbh salah drpd org yg memulai perdebatan,
sebab dgn sadar kita membuang waktu & energi utk hal yg tdk perlu.

Bukankah kita sering mengalaminya?

Bisa terjadi dgn pasangan hidup, rekan kerja, tetangga/kolega, bahkan anggota Dewan..hehe

Berdebat atau bertengkar utk hal yg tdk ada gunanya,hanya
akan menguras energi percuma.

Ada saatnya kita diam utk menghindari perdebatan atau pertengkaran yg sia2.

Diam bkn berarti kalah, bukan?

Memang tdk mudah,
tapl janganlah sekali2 berdebat dgn org bodoh yg tidak menguasai permasalahan.

"MERUPAKAN SUATU KEARIFAN BAGI ORG YG BISA KONTROL DIRI & HINDARI KEMARAHAN ATAS SUATU KEBODOHAN !!

Salam Diamond
Stefanus Sandy SE, MM
Diamond Director of Jeunesse Global
Building a Better Future Together
www.facebook.com/top888network
http://top888.jeunesseglobal.com
https://youtu.be/qhEHKoDGtOI

English Edisi 49

Lanjutan materi pelajaran bahasa inggris untuk kali ini adalah edisi 49 dg materi sbb:
1. Win back = mendapatkan kembali
    Our football team can WIN BACK  the trophy
    Tim sepakbola kami bisa mendapatkan kembali tropi itu.
2. Upside down = terbalik
    Last night, I saw two cars colliding on the street and both of them were UPSIDE DOWN
   Tadi malam aku melihat dua mobil bertabrakan di jalan raya dan keduanya terbalik
3. Take care of = merawat, menjaga
     Sorry I can't go to school because I TAKE CARE OF my mother in the hospital
     Maaf aku gak bisa pergi sekolah krn merawat/menjaga ibu di rumah sakit
4. Think little of = meremehkan
     Never THINK LITTLE OF what your parents say
     Jangan pernah meremehkan apa yg ortumu katakan
5. Make head or tail of = mengerti ujung pangkal
    Tommy said he could not MAKE HEAD OR TAIL OF your story
    Tommy bilang dia gak bisa mengerti ujung pangkal ceritamu
#Materipelajaranbahasainggrisedisi49#

English Edisi 48

Tiba saatnya untuk melanjutkan materi pelajaran bahasa inggris. Kali ini edisi 48 yg terdiri dari:
1. Put away = menaruh di tempat nya
    My mother told me to PUT the toys AWAY
    Ibu menyuruh saya untuk menaruh mainan2 itu di tempatnya
2. All of a sudden = tiba2, ujug2 (jawa)
    ALL OF A SUDDEN, my father appeared behind me.
    Tiba2 ayah muncul di belakang ku
3. Make believe = berpura-pura
    My little brother MAKEs BELIEVE that he is sick so that he does not have to go to school.
    Adikku berpura pura bahwa dia sedang sakit agar dia tidak harus ke sekolah
4. Eat in = makan di rumah
     I plan to EAT IN tomorrow in order my children feel happy
     Saya berencana makan di rumah agar anak anak merasa senang
5. Let go of = melepaskan
    As soon as the police LET GO OF the thief last night, he ran away to the city
    Begitu polisi melepaskan pencuri itu td malam maka dia kabur ke kota.
#Materipelajaranbahasainggrisedisi48#

English Edisi 49

Lanjutan materi pelajaran bahasa inggris untuk kali ini adalah edisi 49 dg materi sbb:
1. Win back = mendapatkan kembali
    Our football team can WIN BACK  the trophy
    Tim sepakbola kami bisa mendapatkan kembali tropi itu.
2. Upside down = terbalik
    Last night, I saw two cars colliding on the street and both of them were UPSIDE DOWN
   Tadi malam aku melihat dua mobil bertabrakan di jalan raya dan keduanya terbalik
3. Take care of = merawat, menjaga
     Sorry I can't go to school because I TAKE CARE OF my mother in the hospital
     Maaf aku gak bisa pergi sekolah krn merawat/menjaga ibu di rumah sakit
4. Think little of = meremehkan
     Never THINK LITTLE OF what your parents say
     Jangan pernah meremehkan apa yg ortumu katakan
5. Make head or tail of = mengerti ujung pangkal
    Tommy said he could not MAKE HEAD OR TAIL OF your story
    Tommy bilang dia gak bisa mengerti ujung pangkal ceritamu
#Materipelajaranbahasainggrisedisi49#

English Edisi 50

Walaupun ini malam tahun baru, aku tetap update materi pelajaran bahasa inggris edisi ke 50 yg terdiri atas:
1. Slow down = memperlambat
     This street is so slippery that we must SLOW DOWN our car
      Jalan ini sangat licin sehingga kami hrs memperlambat mobil kami
2. Speed up = mempercepat
     The driver should SPEED UP his car to 120 km/hour
      Pak supir seharusnya mempercepat mobilnya sampai 120km/jam
3. Give out = membagi bagikan
     In the new year, my boss always GIVEs OUT the money to his employees
     Di tahun baru, biasanya bos membagi bagikan uang pada para karyawan
4. As usual = seperti biasanya
     AS USUAL, many people blow horns to celebrate the new year
     Seperti biasanya, banyak orang meniup terompet untuk merayakan tahun baru
5. Break down = mogok
     Actually I want to celebrate a new year but unfortunately my motorcycle BREAKs DOWN
     Sebetulnya saya pingin merayakan tahun baru tapi sayangnya sepedamotor ku mogok
#Materipelajaranbahasainggrisedisi50#

English Edisi 51

Setahap demi setahap akhirnya materi pelajaran bahasa inggris di fb ini mencapai edisi ke 51 yang kali ini materinya terdiri dari:
1. How to = bagaimana cara
    I want to know HOW TO operate this computer
    saya pingin tahu bagaimana cara mengoperasikan / menjalankan komputer ini
2. On hand = siap digunakan
    My house is always ON HAND anytime
    Rumah saya siap digunakan kapan saja
3. Back in the saddle = mulai kerja lagi
    I was BACK IN THE SADDLE last Monday
    Saya mulai kerja lagi hari Senin yg lalu
4. Stand for = singkatan/ kependekan
    ILO STANDs FOR International Labor Organization
    ILO singkatan / kependekan dari International Labor Organization
5. on account of = karena
    They didn’t pass the final exam ON ACCOUNT OF TheIr own fault
     Mereka tidak lulus ujian akhir karena kesalahan mereka sendiri
#Materipelajaranbahasainggrisedisi51#

English Edisi 52

Angka 52 merupakan edisi lanjutan pelajaran bahasa inggris melalui fb ini. Untuk edisi 52 ini terdiri dari:
1. In a little while = sebentar lagi
    Don't go anywhere,  our teacher will come IN A LITTLE WHILE
    Jangan kemana mana, pak guru akan datang sebentar lagi
2. Law and order = tata tertib
    All students have to obey LAW AND ORDER
    Seluruh siswa harus mematuhi tata tertib
3. In a row = berturut turut
    The gardener plants some flowers in this garden three days IN A ROW
    Tukang kebun itu menanam beberapa bunga di kebun ini tiga hari berturut turut
4. Forge ahead = terus berusaha
    He should forge ahead although he will lose
     Dia seharusnya terus berusaha walaupun dia akan kalah
5. Susceptible to = mudah kena
     My grand father is SUSCEPTIBLE TO cough
     Kakek saya mudah kena penyakit batuk
#Materipelajaranbahasainggrisedisi52#

English Edisi 53

Selamat berjumpa lagi dengan pelajaran bahasa inggris lwt fb ini. Untuk saat ini adalah edisi yg ke 54. Materinya terdiri atas:
1. Cats and dogs = deras
     It is raining CATS AND DOGS in my village
     Sekarang hujan deras di desaku
2. Get into = terlibat
     I don't want to GET INTO a problem with my friends
      Saya nggak mau terlibat masalah dg teman2ku
3. Get into = masuk, naik ke dalam
     My younger brother wants to GET INTO a favorite university in Jakarta
     Adikku pengen masuk perguruan tinggi favorit di Jakarta
     I have my children GET INTO a car
     Saya menyuruh anak2ku naik ke dalam mobil
4. In favor of = mendukung, menyetujui
    All of my friends are IN FAVOR OF the new OSIS chief
    Semua temanku mendukung ketua OSIS yg baru
     My principal is not IN FAVOR OF changing the school program
     Kepala sekolah tidak menyetujui perubahan program sekolah
5. Take advantage of = memanfaatkan
     They will TAKE ADVANTAGE OF a beautiful weather to go to the beach
      Mereka akan memanfaatkan cuaca bagus/indah untuk pergi ke pantai
#Materipelajaranbahasainggrisedisi54#

Berita Salah tentang Kiai Said di Pesantren Sidogiri

👇🏻Kabar penting
Hasil dari seminar sidogiri 👇🏻
===============

Akhirnya said aqil mengakui kl dirinya salah menuliskan buku2 yg isinya sangat menyimpang, dan dia jg mengakui salah dalam menyampaikan ceramah2 yg isinya menjelekkan Arab.
Setelah bertemu secara langsung dengan Habib Taufiq asegaf yg dengan tegas menanggapi semua komentar said agil dan Akhirnya dia mengakui kalo dirinya salah menuliskan buku2 yg isinya sangat menyimpang, dan dia juga mengakui salah dalam menyampaikan ceramah2 yg isinya menjelekkan arab,
Dan said aqil mengatakan tidak pernah membuat MOU dgn universitas Iran dan juga dia bersumpah bahwa dia tidak pernah mengirimkan 1 orang pun ke Iran.
Sepertinya TV9 tidak meliput tapi syiarTV meliput live dan
bisa diupload ke youtube,
Said aqil bener2 nyesel hadir
Krn hampir smua hadirin yg hadir baik kyai dan habaib meminta klarifikasi atas pernyataan2nya yg ngawur
Dan dia ga bisa bicara setelah ditegur oleh Habib Taufiq yg mengatakan bahwa cadar adalah budaya arab,
Penyimpangan dan kengawuran said agil baik dalam statemen maupun dlm tulisan terutama dibukunya dgn judul "tasawuf modern islam sebagai inspirasi bukan aspirasi" dimana disitu said agil menulis diantaranya
- bahwa lingkup keimanan adalah termasuk beriman kpd siapa saja bukan hanya beriman kpd Alloh SWT saja
- keberadaan syiah harus disyukuri
- Syiah termasuk ahlus sunnah wal jamaah
- tidak ada ajaran ukhuwah islamiyah yg ada ukhuwah imaniyah (persaudaraan lintas iman)

Alhamdulillah Habib Taufiq tegas menanggapi smua komentar2 said aqil.

Dan dia g bisa bicara setelah ditegur oleh Habib Taufiq yg mengatakan bahwa cadar adalah budaya arab, dan kliatannya Said aqil bener2 nyesel hadir dan dia dgn cpt meninggalkan tempat,,,,
Insya Alloh dialog akan segera update di youtube

English Edisi 54

Selamat berjumpa lagi dengan pelajaran bahasa inggris lwt fb ini. Untuk saat ini adalah edisi yg ke 54. Materinya terdiri atas:
1. Cats and dogs = deras
     It is raining CATS AND DOGS in my village
     Sekarang hujan deras di desaku
2. Get into = terlibat
     I don't want to GET INTO a problem with my friends
      Saya nggak mau terlibat masalah dg teman2ku
3. Get into = masuk, naik ke dalam
     My younger brother wants to GET INTO a favorite university in Jakarta
     Adikku pengen masuk perguruan tinggi favorit di Jakarta
     I have my children GET INTO a car
     Saya menyuruh anak2ku naik ke dalam mobil
4. In favor of = mendukung, menyetujui
    All of my friends are IN FAVOR OF the new OSIS chief
    Semua temanku mendukung ketua OSIS yg baru
     My principal is not IN FAVOR OF changing the school program
     Kepala sekolah tidak menyetujui perubahan program sekolah
5. Take advantage of = memanfaatkan
     They will TAKE ADVANTAGE OF a beautiful weather to go to the beach
      Mereka akan memanfaatkan cuaca bagus/indah untuk pergi ke pantai
#Materipelajaranbahasainggrisedisi54#

English Edisi 55

Mestinya kemarin sy update edisi 55 tetapi karena kesibukan baru hari ini bisanya. Inilah materinya:
1. Brush up on = Mempelajari kembali
Would you help me BRUSH UP ON Math tomorrow?
Maukah kamu membantuku mempelajari kembali Matematika besok?

2. Go to pieces = Kehilangan Kendali
Andi doesn't GO TO PIECES when his father passed away. She was very calm
Andi tdk kehilangan kendali ketika ayahnya meninggal dunia. Dia sangat tenang

3. If only = andai  saja
IF ONLY you loved me, I would buy a new car for you
Andai saja kamu mencintai ku, aku akan membelikan kamu sebuah mobil baru

4. Every other = Satu-satu / satu demi satu
The teacher had the students  sit in EVERY OTHER seat during the exam
Pak guru menyuruh  para siswa duduk di tempat duduk satu  satu selama ujian

5. The only = satu-satunya
Tony is the only child in the family
Tony merupakan anak satu-satunya dalam keluarga itu

#Materipelajaranbahasainggrisedisi55#

Klarifikasi Berita Salah tentang Kiai Said di Pesantren Sidogiri

Bismillahirrohmanirrohiim...

Berita ini dibuat untuk MELURUSKAN kabar-kabar miring seputar pertemuan HABIB TAUFIQ BIN ABDUL QODIR ASSEGAF dengan KH. SAID AQIL SIRADJ.

Foto ini adalah pertemuan antara Habib Taufiq Assegaf dengan Kiai Said saat istirahat sholat dan makan siang Sesi SEMINAR "Solusi Dinamika Islam Kekinian di Indonesia dan Dunia, bersama HABIB ABU BAKAR AL ADNI BIN ALI AL MASYHUR, Yaman, KH. Said Aqil Siradj ( Ketua Umum PBNU ), dan KH. Yahya Zainul Ma'arif ( Buya Yahya ), di Pondok Pesantren Sidogiri, Pasuruan, Jawa Timur, Minggu, 24 Januari 2016.

Dalam berita yang beredar dikabarkan bahwa Kiai Said seperti diadili oleh para Kiai dan Habaib terkait isu yang santer menimpa Kiai Said.

Hal tersebut DIBANTAH oleh pihak Pondok Pesantren Sidogiri, Pasuruan, Jawa Timur, bahwa KH. Said Aqil Siradj diundang langsung oleh pengasuh Ponpes Sidogiri yaitu KH. NAWAWI ABDUL JALIL yang juga menjadi tim Ahlul Halli wal 'Aqdi dan merestui KH. Said Aqil menjadi Ketua Umum PBNU pada Muktamar ke-33 Nahdlatul Ulama di Jombang, Agustus 2015 kemarin.

Sejatinya yang diundang setelah Kiai Said ialah Rais Am PBNU yaitu KH. Ma'ruf Amin, namun entah mengapa yang diundang KH. YAHYA ZAINUL MAARIF atau sering dikenal dengan Buya Yahya.

Menyikapi hal ini salah satu Guru Senior di Ponpes Sidogiri yaitu KH. MUHIB AMMAN ALI menjelaskan :

Forum Sidogiri ini menurut saya amat sangat penting dan langka. Belum pernah ada forum yang menyatukan antara kiai muda, kiai sepuh, habaib muda dan habaib sepuh.

Bahkan ulama dari Hadramaut Habib Abu Bakar Al 'Adni bin Ali Al Masyhur dengan KH. Said Aqil Siradj di pandu oleh Habib Taufiq bin Abdul Qodir Assegaf yang selama ini selalu berseberangan dan nyaris tidak mungkin bertemu dalam satu majlis.

Ending dari pertemuan ini menurut saya juga berbeda dengan forum lain. Biasanya, jika KH. Said Aqil Siradj dipertemukan dengan kelompok yang bersebarangan dengannya, yang terjadi adalah hanya mengadili.

Tapi dalam forum ini endingnya adalah nasehat dan harapan para ulama dan habaib agar TIDAK ADA LAGI PERNYATAAN-PERNYATAAN KONTROVERSI YANG MEMBINGUNGKAN UMAT.

Forum ini bukan untuk menjatuhkan siapapun, bukan untuk menebar kebencian tapi memperbaiki keadaan umat. Forum ini juga menunjukkan BETAPA PARA KIAI SEPUH DAN HABAIB MASIH SANGAT MEMPERHATIKAN NAHDLATUL ULAMA SEBAGAI WADAH AHLUSSUNNAH WAL JAMAAH."

Terkait terpilihnya Kiai Said sebagai Ketua Umum PBNU sudah direstui oleh para ulama dan kiai sepuh seperti Maulana Al Habib Muhammad Luthfi bin Ali bin Yahya, Syaikhina wa Murobbi Rukhina KH. Maimoen Zubair, KH. Makhtum Hannan, KH. Dimyati Rois, Tuan Guru Turmudzi Badruddin, dan segenap kiai sepuh yang tergabung dalam Ahlul Halli wal 'Aqdi.

Dikabarkan pula bahwa Kiai Said setelah pertemuan istirahat sholat dan makan siang langsung pulang dan tidak mengikuti sesi tanya jawab.

Ditanya hal demikian KH. MUHIB AMMAN ALI langsung membantah

"TIDAK BENAR, beliau ( Kiai Said ) mengikuti sampai sesi tanya jawab.. Waktu sesi tanya jawab, ada salah satu peserta yang mengungkit tentang proses pemilihan dalam muktamar.

Habib Taufiq Assegaf langsung memutus dan menyatakan bahwa terpilihnya KH. Said Aqil adalah kenyataan yang harus diterima., dan tidak boleh ada upaya untuk menjatuhkan.

Tapi sebagai muslim, kita wajib mengingatkan jika ada yang keliru, itulah tanggung jawab ulama, mumpung masih ada kiai sepuh." Begitu penjelasan Kiai Muhib Amman Ali.

JUSTRU yang pulang lebih dahulu adalah KH. Yahya Zainul Maarif, bahkan saat Habib Abu Bakar Al Adni masih menyampaikan sesi ceramah, KH. Yahya Zainul Maarif pamit izin ke Habib Abu Bakar Al Adni untuk meninggalkan tempat acara.

Saat sesi ceramah dari KH. Yahya Zainul Maarif juga hanya sebentar, ini karena beliau merasa tidak pantas berbicara di hadapan para kiai sepuh dan habaib sepuh terutama pengasuh Ponpes Sidogiri dan Habib Abu Bakar Al Adni.

Demikian klarifikasi atas berita-berita miring yang beredar, TETAP JAGA NAHDLATUL ULAMA DENGAN BAIK, jangan membingungkan umat dengan hal-hal yang memicu terjadinya pecah belah.

Dilain kesempatan HABIB ABU BAKAR AL ADNI BIN ALI AL MASYHUR menjelaskan :

"JAUHILAH BERDEBAT, Semua itu permainan iblis yang menyebabkan berhentinya masalah-masalah yang lebih penting karena disebabkan rayuan syaitan kepada Umat Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi Wasallam.

Jika kalian sensitif dan mampu memahami apa yang dibicarakan para ulama salafunas shalih, maka sesungguhnya tidak ada satupun dari mereka yang mengajak kepada pertikaian dan perpecahan.

Kami tidak mau kalian merasa dengki walau sebesar biji dzarrah dengan siapapun yang beragama Islam meskipun berbeda pemahaman.

Meski kadang banyak berbeda pemahaman, Kami tidak pernah sedikitpun dengki kepada sesama muslim yang mendirikan Sholat, akan tetapi kami akan sangat sedih apabila melihat orang Islam yang meninggalkan sholat.

Ketika kami melihat orang yang berbicara atas nama orang 'Alim untuk mencaci orang lain, Ketika kami melihat orang berbicara atas nama agama untuk tujuan membuat konflik ( perpecahan ) kepada umat, Perkara yang seperti inilah yang menyesakkan nafas kami.

Ketahuilah para masyayikh dan orang-orang 'Alim tidak membuang nafas-nafas mereka melainkan hanya untuk mengingatkan kami kepada Allah, Rasulullah, dan para Sahabat.

JALAN KAMI ADALAH MENJAGA LISAN DARI MENCACI DAN MENJAGA TANGAN DARI DARAH ORANG LAIN"

Dalam acara seminar tadi, HABIB ABU BAKAR AL ADNI juga menyampaikan :

"Perbedaan pendapat itu ada DUA :

1. Perbedaan pendapat karena ilmu 
2. Perbedaan pendapat karena fitnah

Perbedaan pendapat karena ilmu itu sudah ada sejak zaman dahulu, karena hal itu sudah merupakan sunnatullah, dan ini memang tidak bisa disatukan.

Namun perbedaan pendapat karena fitnah itu yang masih bisa disatukan bila semua fitnah itu bisa dihilangkan. Di saat sekarang ini kekuatan fitnah lebih besar daripada ilmu, waspadalah terhadap berita-berita fitnah yang semakin banyak beredar."

Oleh karena itu, saya MENGHIMBAU kepada seluruh umat Islam agar TIDAK MUDAH TERPROVOKASI atas berita-berita miring yang memecah belah persatuan dan kesatuan umat.

Waspada terhadap pihak-pihak yang dengan sengaja atau tidak untuk berupaya meruncingkan hubungan antara Kiai dan Habaib.

INGAT BAIK-BAIK pesan Hadhratusy Syaikh KH. Hasyim As'ari pendiri NAHDLATUL ULAMA

"Dakwah dengan cara memusuhi ibarat orang membangun kota tetapi merobohkan istananya.

Jagalah persatuan dan kesatuan kita, karena orang lain juga memperkokoh persatuan mereka. Kadang-kadang suatu kebatilan mencapai kemenangan disebabkan mereka bersatu dan terorganisasi. Sebaliknya kadang-kadang yang benar menjadi lemah dan terkalahkan lantaran bercerai-berai dan saling bersengketa"

Kanjeng Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda :

سِبَابُ اْلمُسْلِمِ فُسُوْقٌ وَ قِتَالُهُ كُفْرٌ

“Mencaci orang Islam itu merupakan kefasiqan, dan membunuhnya merupakan kekafiran”. (HR. Bukhari)

Berita Salah tentang Kiai Said di Pesantren Sidogiri

👇🏻Kabar penting
Hasil dari seminar sidogiri 👇🏻
===============

Akhirnya said aqil mengakui kl dirinya salah menuliskan buku2 yg isinya sangat menyimpang, dan dia jg mengakui salah dalam menyampaikan ceramah2 yg isinya menjelekkan Arab.
Setelah bertemu secara langsung dengan Habib Taufiq asegaf yg dengan tegas menanggapi semua komentar said agil dan Akhirnya dia mengakui kalo dirinya salah menuliskan buku2 yg isinya sangat menyimpang, dan dia juga mengakui salah dalam menyampaikan ceramah2 yg isinya menjelekkan arab,
Dan said aqil mengatakan tidak pernah membuat MOU dgn universitas Iran dan juga dia bersumpah bahwa dia tidak pernah mengirimkan 1 orang pun ke Iran.
Sepertinya TV9 tidak meliput tapi syiarTV meliput live dan
bisa diupload ke youtube,
Said aqil bener2 nyesel hadir
Krn hampir smua hadirin yg hadir baik kyai dan habaib meminta klarifikasi atas pernyataan2nya yg ngawur
Dan dia ga bisa bicara setelah ditegur oleh Habib Taufiq yg mengatakan bahwa cadar adalah budaya arab,
Penyimpangan dan kengawuran said agil baik dalam statemen maupun dlm tulisan terutama dibukunya dgn judul "tasawuf modern islam sebagai inspirasi bukan aspirasi" dimana disitu said agil menulis diantaranya
- bahwa lingkup keimanan adalah termasuk beriman kpd siapa saja bukan hanya beriman kpd Alloh SWT saja
- keberadaan syiah harus disyukuri
- Syiah termasuk ahlus sunnah wal jamaah
- tidak ada ajaran ukhuwah islamiyah yg ada ukhuwah imaniyah (persaudaraan lintas iman)

Alhamdulillah Habib Taufiq tegas menanggapi smua komentar2 said aqil.

Dan dia g bisa bicara setelah ditegur oleh Habib Taufiq yg mengatakan bahwa cadar adalah budaya arab, dan kliatannya Said aqil bener2 nyesel hadir dan dia dgn cpt meninggalkan tempat,,,,
Insya Alloh dialog akan segera update di youtube

Friday, January 22, 2016

Pakai Jubah, Sunnah?

Mengikuti "Sunah Nabi"? Alasan yang sering saya dengar & baca dari sejumlah kelompok Islam yg hobi memakai jubah adl dalam rangka untuk mengikuti "Sunah Nabi". Emang sih, Kanjeng Nabi Muhammad SAW dulu memakai jubah karena memang itu pakaian beliau & orang2 Arab lain, termasuk preman Abu Jahal & Abu Lahab. Kalau beliau orang Jawa ya lain lagi pakaiannya. Pakai blankon kali beliau. Tetapi seperti apakah sebetulnya jubah yg dipakai Kanjeng Nabi itu? Desainnya, coraknya, ukurannya, bahannya...

Jubah itu "sama tapi tak serupa": ada jubah Saudi, jubah Qatari, jubah Emirati, jubah Omani, dlsb yg masing2 berbeda desainnya. Itu belum termasuk ukuran panjang-pendek jubah yg juga berlainan, sesuai dengan keyakinan masing2 kelompok Islam. Ada yang panjang menjuntai, ada pula yg di atas mata kaki. Ada juga lo yang ukuran jubahnya di atas mata kaki tapi atas banget sampai mau ke lutut he he. Dari ukuran panjang-pendeknya jubah kita bisa tahu dari "mazhab" & kelompok Islam mana mrk ini. Tidak hanya itu, masing2 suku besar Arab jg mengembangkan model & desain jubah sendiri2 sbg "penanda identitas" kesukuan mrk.   

Saya tidak tahu persis jubah "model" apa & spt apa ukurannya yg dipakai Kanjeng Nabi. Jika ada informasi tunggal & akurat ttg "jubah Nabi" tentu kaum Muslim Arab masa kini akan menggunakan bentuk & ukuran jubah yg sama.Tetapi kenyataanya tidak. Jadi pada akhirnya apa yg sebagian umat Islam "idealkan" & "yakini" sbg "pakaian Nabi" itu sejatinya hanyalah sebatas "tafsir" & "imajinasi" belaka. Lagi pula bukankah "jubah ala Nabi" itu sdh tidak diproduksi lagi kan wong sudah berabad-abad yg lalu? Jubah2 skrg kan produksi China, India, atau mungkin Tanah Abang he he. Jubah2 di kawasan Arab jg kebanyakan made in China, India, Bangladesh dst.

Jadi tidak usah saling mengklaim tentang "jubah islami" atau "pakaian relijius" karena sesungguhnya semua pakaian itu "sekuler", tidak ada yg agamis, krn pakaian adl produk kebudayaan manusia. Oh iya lupa, jubah bukan hanya dipakai oleh orang2 "Arab Muslim" saja lo. Warga Arab Kristen dan non-Muslim lain juga memakai jubah kok wong itu "pakaian tradisional" mrk. Jadi teman2 Muslim di Indonesia tidak usah ribut soal pakaian ya apalagi menganggap jubah itu "pakaian Islami" nanti diketawain sama orang2 Arab lo...

~ Sumanto Al-Qurtuby

Thursday, January 21, 2016

Piagam Madinah, Bukan Khilafah

بسم الله الرحمن الرحيم
هذا كتاب من محمد النبي الامي بين المؤمنين والمسلمين من قريش ويثرب ومن تبعهم فلحق بهم وجاهد معهم انهم امة واحدة
Dengan menyebut nama Allah yg Maha Pengasih dan Pemurah
Ini adalah surat perjanjian dari Muhammad Nabi yg ummi antara orang2 beriman dan Islam dari Quraiys dan Yatsrib serta orang2 Yahudi dan orang2 yg mengikutinya dan berafiliasi dengannya sesungguhnya adalah umat yg satu" (Sirah Nabawiyah, ibnu Katsir 2\321)

Piagam Madinah yg jumlahnya 2 setengah lembar tsb dijadikan dasar dan prinsip2 pembentukan NKRI melalui ijtihad para founding father bangsa ini yg penggodokannya melibatkan para alim ulama NU dan yg lainnya. Perjanjian yg dibuat oleh Nabi Saw tsb, adalah perjanjian untuk hidup bersama, setara, memiliki hak yg sama, baik dalam hukum dan kewajiban.
Piagam Madinah tersebut merupakan pondasi berbangsa dan bernegara dgn tidak menggunakan "khilafah" sebagai dasar negaranya, tetapi "negara yg beradab" dan memiliki aturan2 yg bisa diterima oleh semua kaum dalam kondisi heterogen dan pluralisme.
Piagam Madinah inilah yg cocok dgn kultur bangsa Indonesia. Ini adalah salah satu produk Nabi Saw yg mampu mengantarkan cahaya Islam menyebar sampai saat ini.
Andaikata Nabi Saw ingin mendirikan negara Islam tempo dulu, sudah pasti Nabi Saw akan melakukannya. Para founding father dan para alim ulama kita telah berijtihad dalam situasi dan kondisinya waktu itu. Walaupun masih banyak yg harus diperbaiki di negeri ini, bukan berarti harus mengganti dasar negaranya. Dalam kaidah dikatakan :

الاجتهاد لا ينقض با الاجتهاد
"Ijtihad itu tidak bisa diganti dgn ijtihad lainnya"
Karena ijtihad adalah syariat yg dibenarkan oleh agama, maka dasar negara kita jelas benar dan berpahala.
Ingat pula sabda Nabi Saw :

من تشبه بقوم فهو منهم
"Barangsiapa yg (perilakunya) menyerupai sebuah kaum, maka mereka termasuk kaum itu"
PKS ingin mendirikan khilafah begitu pula dgn HTI, dan sudah pasti ISIS, al-Qaeda, Jabha al-Nusra dan yg lainnya. Perilaku mereka semua sama, yaitu ingin mendirikan negara khilafah. Sebaik- baiknya petunjuk adalah petunjuk Rasulullah Saw.
Wallahu musta'an

By: Kiai Alawi Nurul Alam

Wednesday, January 20, 2016

Penyebab Jauhnya Jodoh yang Baik

DI ANTARA PENYEBAB MENJAUHNYA JODOH YANG BAIK
1- Tidak disiplin beribadah dan jarang bersedekah
2- Upload photo mesra dengan orang yang pantas sebagai pacar
3- Tak mampu mengendalikan emosi dalam bicara maupun tulis
4- Buat status yang mencerminkan akhlaq yang tidak mulya
5- Suka ngomong jeleknya orang dan membanding-bandingkan
6- Bergaul dengan orang atau komunitas yang terkenal buruk
7- Bermaksiat secara terang-terangan apalagi mendekati zina

Percayalah,
Jodoh di tangan Tuhan
Tuhan mencintai orang yang baik

by Kiai Sabartas

Tuesday, January 19, 2016

Istilah Salafy, Untuk Siapa?

Istilah "salafy" itu adalah istilah yang sangat cair. Siapapun bisa menisbatkan dirinya dengan nama "salafy" jika mengikuti orang-orang terdahulu yang ia ketahui.

Mbah Hasyim Asy'ari itu menyebut Nahdliyyin sebagai salafy--silakan periksa di dalam Risalah Ahlussunnah wal jamaah--karena mereka mempertahankan sikap generasi sebelumnya yang mengamalkan Al-Qur'an dan sunnah, tradisi mempelajari kitab para ulama, berziarah kubur, bertabarruk (mengambil keberkahan) dari orang2 soleh, dan mencintai Ahlul Bait Nabi.

Orang yang mengikuti pendapat serta sikap Muhammad bin abdul Wahab juga bisa disebut salafy, karena Muhammad bin Abdul Wahab hidup pada masa lalu.

Dan orang-orang Syiah pun layak disebut salafy, karena sikap tasyayyu' (syiah) mereka juga didasarkan sikap orang-orang terdahulu sebelum mereka.

Simpulannya, salafy bukanlah mazhab, tetapi merupakan thoriqoh atau metode untuk memahami dan merefleksikan pemahaman keagamaan di dalam kehidupan sehari-hari.

Semoga saya keliru.

By kiai Abdi Kurnia